Monday, April 28, 2008

Nah luuu, ketahuan!!!


Pernahkah kalian secara gak sengaja atau gak sengaja mergokin pasangan yang sedang pacaran? Pastinya sering. Hampir tiap hari kita ketemu orang pacaran. Tapi pernah gak mergokinnya ketika mereka mulai melakukan perbuatan yang menjurus? Di tempat umum pula. Ada yang udah pernah, juga ada yang belum. Atau ada yang sering tapi males ngerespon?

Sabtu kemaren gua mergokin kejadian yang gak ngenakin tersebut. Kejadiannya persis di depan kost gua. Parahnya mereka itu masih mahasiswa tingkat 1 (tahu pertama). Tampilannya ikhwan-akhwat pula. Penasaran? Keep on reading ye…. Tapi sebelumnya mohon maaf kalo kata-katanya kurang sopan.


Sabtu sore 17.00 WIB, gua baru aja bangun tidur setelah siangnya muterin Jakarta, looking for something. Cuaca emang rada panas hari itu. Di saat itu pula di depan kost-an gua ada sepasang mahasiswa yang lagi pacaran. Mengenai hal ini, bukanlah hal yang luar biasa, mengingat hampir setiap hari mereka selalu berdua-duaan. Gak pandang waktu. Ibaratnya ketika ada jeda kuliah pasti berduaan. Dan si cowok biasanya yang dateng ke kost si cewek, karena si cewek emang kost di rumah bapak kost gua. Bukan karena niat ngintip atau iseng, gua sengaja ngawasin mereka berdua. Sebab sebelumnya, gua udah pernah dibilangin bapak kost depan kost-an gua kalo mereka tuh pernah ditegur karena pacaran sampe malem gak tau waktu dan kepergok yang gak-gak. Sejak denger berita itu, gua udah mulai curiga aja. Setiap hari gua pulang kantor, parkir motor, pasti ada mereka. Entah mereka lagi mainin HP masing-masing atau pun main monopoli hingga pura-pura buka buku biar dibilang belajar. Pokoknya tiap hari pasti gua gak pernah absen melihat mereka yang berduaan terus. Dan bukan juga karena iri melihat kemesraan mereka, tapi terlebih lagi karena alasan risih melihat adegan pacaran tiap hari di depan mata gua. Dan bukan Cuma gua aja yang begitu, anak kost-an gua juga ngerasa hal yang sama. Cuma mereka lebih milih bersikap diem aja meski sering gak sengaja mergokin lewat jendela.

Nah, setelah bangun gua nganterin temen kost yang mau ke Bandung buat menghadiri acara pernikahan temennya. Dan seperti biasa, begitu gua keluar membuka pintu kost, gua langsung dihadapkan pada pemandangan dua sejoli yang lagi bla..bla…bla. Dalem hati gua Cuma bilang: “yaelah, dia lagi dia lagi…tadi pagi berangkat yang gua liat sama. Sekarang juga sama…hh..”. Gua bersikap biasa aja sampai gua pulang dari nganter temen kost. Mereka masih berduaan dengan posisi yang sama seperti saat gua berangkat nganter tadi. Gua cuek aja langsung bikin mie goreng buat ngeganjel perut yang keroncongan sehabis bangun tadi. Dengan rute kamar-kompor gas yang berjarak 8 meter gua bolak balik ngambil mie sama ngrebus air. Ketika di dalem kamar, secara gak sengaja gua melihat mereka yang lagi indehoy bla..bla..bla dari jendela kamar gua yang seukuran TV layar datar ukuran 40 inchi. Jadi kalo gua lagi pengen berjemur atau pengin bermandikan sun rise, tinggal buka gorden aja pasti kelihatan tuh pintu rumah bapak kost, tempat setrika baju, kursi buat nongkrong sama naruh jemuran kering yang mau disetrika, sampe segala jenis jemuran yang masih bergantungan dengan indahnya didepan. Yang semuanya itu bisa gua lihat dari my own private 40 inch scene dengan jarak kurang dari 3 meter. Cuma bedanya, sekarang ada dua makhluk hidup yang berlainan jenis yang lagi bermesraan, colek sana-sini, ketawa-ketiwi dan kadang tengak-tengok mengawasi kalo ada orang yang lewat. Memang, kost gua dengan rumah bapak Kost Cuma dipisahin jalan setapak yang hanya muat dilewatin satu motor. Juga kebetulan banget yang ada di kost Cuma gua sendiri yang lagi sibuk masak mie goreng, dan di rumah bapak kost Cuma ada anaknya sama ibu-ibu tetangga yang lagi nonton sinetron. Jadi mereka pikir aman-aman aja. Padahal di dalem kamar gua lihat aksi mereka. Mulai dari pangku-pangkuan, kitik-kitikan, sampe gerakan yang menjurus. Hingga sampe pada gerakan klimaks (apa seeeh?)….mmm, sebelumnya gua minta maaf ya kalo kalian belum dewasa dan belum 17 tahun keatas lebih baik jangan diterusin deh, dan bagi yang terlanjur baca tolong jangan dianggap saya cerita porno ya. Saya hanya mencoba menceritakan dengan maksud supaya yang ngebaca ini gak melakukan hal tersebut, apalagi di tempat umum. Inget dosa ma bahaya…

Ok..ketika si cowok mulai kurang ajar minta si cewek memperbolehkan dia merogoh dadanya, gua masih diem aja meski udah yakin bahwa ini gak bisa didiemin terus. Gua harus bertindak tegas. Karena si cewek gak mau diperlakukan begitu, si cowok akhirnya ngalah dan tetep berusaha memegang dada si cewek meski masih pake baju. Gua masih diem nunggu gerakan selanjutnya dengan niat ngegap mereka yang semakin tinggi. Dan karena si cowok merasa aman karena sebelumnya udah tengok kanan-kiri dulu, maka mulailah dia beradegan makan bla..bla..bla… STOPPP!!!!!! Gua udah ga tahan lagi liat mereka dan langsung bertindak dengan menegur mereka langsung. Gak perduli mereka mau kaget atau gak. Yang gua pikir saat itu Cuma ini harus dihentikan demi kebaikan mereka berdua. Mereka kaget dan gugup campur takut begitu gua menegur mereka dengan keras: $@#%&^(bla..bla..bla..&(&)*)*^$@#$@bla..bla..bla..^%&%&%^*&^*^*^(*$bla..bla..blaaa!!!!!. Dasar pada gak punya malu, bla..bla..bla kok di tempat umum. Masih sore pula. Dasar sakit! Tanpa ampun gua interogasi aja mereka biar mereka sadar dan kapok bahwa selama ini kegiatan mereka yang kelewat aktif udah bikin resah lingkungan, khususnya penghuni kost-an yang tiap hari melihat kegiatan itu.

Singkat cerita mereka ketakutan dan meminta maaf. Dan si cowok yang tadinya udah nafsu langsung ketakutan karena aksi gerilyanya kepergok. Tapi gua udah terlanjur bilang ke anaknya bapak kost biar mereka kapok dan diawasin supaya jangan sampe mengulangi kegiatan bla..bla..bla..itu lagi. Segera sehabis adegan ngegap itu si cowok langsung pulang ke kost-nya dan tinggal si cewek lah yang merasa malu dan takut. Setelah itu si cewek meminta maaf langsung ke gua dan berjanji gak bakal gitu lagi. Gua juga sempet bilang, kalo dia diperlakukan begitu lagi dan Cuma bisa pasrah diem menikmati aja, dia bakalan rugi. “cewek tuh harus bisa tegas ngadepin cowok yang mintanya aneh-aneh. Kalo masih maksa, putusin aja!” gitu omel gua. Kasihan orang tuanya berharap anaknya kuliah biar bisa sukses membawa nama keluarga, eh malah dipermalukan dengan kelakuan yang gak bermutu itu. Meski sebenaranya gua gak ada hak ngomelin, tapi gua pikir perlu. Karena kalo cuam diem aja, kegiatan itu pasti akan terus dilakukan.

Semoga aja mereka sadar kalo yang mereka lakukan itu gak bener. Bikin rugi mereka berdua. Masih awal kuliah, udah macem-macem. Hhh…… dasar anak muda sekarang. Udah gak perduli adab ketimuran. Semakin lama emang kelihatannya moral generasi muda semakin merosot aja. Jaman gua kuliah dulu (2002-2005) gak pernah gua lihat hal begitu. Sekarang? Hampir tiap hari gua lihat adik kelas gua pada enaknya jalan berduaan pegangan tangan, main ke kost-an sampe malem, dll. Beda banget sama jaman gua dulu. Sekarang gak bisa dibedain mana yang alim mana yang nakal. Semuanya pake jilbab, semuanya celana ngatung, jenggotan, tapi gak ngejamin kalo yang dilihat itu alim seperti yang kita pikir.

Dan kalo kalian nanti mergokin hal yang sama, semoga gak malu atau risih buat menegur. Itu semua demi kebaikan bersama kok. Jadi ngapain mesti risih atau berpikiran sempit kalo itu bukan urusan kita (“elu-elu gua-gua”)? Selagi masih bisa bertindak, bertindaklah. Daripada semuanya terlambat.

NB: mohon maaf jika postingan ini tidak berkenan maupun terkesan kurang sopan. Gua Cuma berusaha menuliskan apa adanya dan membeberkan fakta yang bener-bener gua lihat sendiri. Bukan maksud memojokkan golongan atau pihak tertentu. Anggap aja sebagai pembelajaran dalam menjalani kehidupan di jaman yang makin edan ini.


0 comments: