Wednesday, April 23, 2008

Ngasih atau nggak?


Gua yakin banget kita pasti sering banget nemuin keadaan seperti foto di atas. Baik itu di angkot, di dalam bus, di mobil pribadi, bahkan hingga ke rumah. Emang yang namanya anak jalanan itu susah untuk dihilangkan. Kali ini diciduk Tramtib, minggu depan udah nyantai ngamen di perempatan ataupun di depan angkutan yang lagi ngetem.

Dan ketika kita berada dalam keadaan itu, seringkali timbul rasa kasihan yang bercampur sebel juga. Niat baik kita emang sih enakan ngasih, bisa Rp500,- atau Rp1.000,- mungkin. Tapi di sisi lain apa iya hal ini berlangsung terus-menerus? Kalo iya, berarti secara gak langsung kita udah membantu menumbuhkan mental peminta-minta di benak si anak jalanan itu. Setiap dia ngamen (kalo gak mau dibilang ngemis), ketika itu pula kita kasih uang. Memang niat kita baik, tapi jika berlangsung terus-menerus, kasihan si anak itu. Apa mungkin sampa gede dia cuma ngamen?



Jawabannya bisa ya, bisa gak. Tergantung si anak itu mau terus melakukan "pekerjaan"itu atau gak. Well, emang kalo berurusan sama niat baik, itu gak bisa dipaksa ataupun didikte. Gua yakin kita semua sering menghadapi dilema seperti ini. Gak di Jakarta, gak di Bandung, dimana-mana pasti kita sering bingung ketika mau kasih atau gak.

Berdasarkan obrol-obrol di angkot ketika gua ke Bandung kemaren, cewek gua ngasih tips buat ngasih atau gak jika ketemu pengamen di dalem angkot. Gini ni:

1. Kalo di angkot yang kamu naikin itu sepi, itunglah 1-2 orang, Liat dulu yang ngamen apa masih anak kecil, muda, atau sudah tua renta. Kalo masih kecil mending gak usah, takut kebiasaan. kalo yang muda juga gak usah aja. Mereka masih punya waktu untuk masa depannya. Masih kuat buat bekerja. Kalo yang udah tua renta, dikasih aja. Mereka udah gak punya harapan buat nyari kerja.
2. Kalo angkotnya rame dan ada yang ngasih, mending kamu gak ngasih, gapapa. Meskipun anak kecil, muda, ataupun udah tua. Tapi kalo kamu kasihan ya mending ngasih ke yang orang tua aja.
3. Kalo ngikut saran no. 1 tapi ketemu pengamen yang muda dan kamu ngerasa gak aman, mending kamu kasih aja. apalagi kalo kamu sendirian. Daripada kamu diculik. Kan bisa berabe..
4. Kalo kamu gak ada uang kecil, ya gak ngasih gapapa. Daripada gak ada kembaliannya. Bilang aja maaf. Tapi bilangnya dengan muka ramah ya. Jangan dengan mimik ketakutan. Santai aja.

Yah itu sekedar tips aja buat kamu yang sering ngerasa gak nyaman ketika ketemu pengamen. Pas atau tidaknya tips di atas tergantung kamunya juga. Yang pasti niat baik itu gak selalu harus memberi, tapi juga bisa dengan cara yang lain. So, gak ada salahnya di coba. Sekali lagi tips di atas cuma berdasarkan pengalaman aja.
So, gak usah bingung 'n takut lagi kalo mau ngasih atau gak ke pengamen. Tuhan tahu kok niat baik kita.

1 comments:

El Sya said...

hem...
kalo mau ngasih ya ngasih aja, kalo ga ya ga usah.
gw ga pernah mikir sampai sejauh itu se hehehehe..(apatis yak!)
kayak minggu kmr wkt di Pondok Gede Plaza, gw ngasih seorang peminta.. ga lama dateng lagi yang lain. gw blgin 'gak de' eh dianya ga mau pergi juga, sambil colak colek pula. sampai 3 x gw blg ga. yah akhirnya gw kasih deh trs pergi deh dia.Sikasih tau anak yg gw ksh pertama td kali yak, embohlah!!
betewe, wes mesra meneh ya ted? :P