Thursday, April 24, 2008

nila setitik rusak susu seember


Wuiih...Dollar...
Ada yang pernah megang dollar? Dollar beneran lho, bukan duit dollar monopoli. Mmm...rasanya kayak gimana ya? Penasaran. Apalagi kalo gak cuma $1 tapi $500.000. Beuuuuuu.. *kiyip-kiyip, merem melek*. Pasti udah gak mau kerja lagi. Tinggal di depositoin. Masa tua cuma ongkang-ongkang kaki. Kedengerannya enak ya?

Tapi kalo gua si daripada megang $500.000 kaya di sini ni, mending ga usah deh. Nikmatnya sebentar, sengsaranya sampe tua.

Emang apaan?
*makanya klik link itu*

Bagi yang males buat ngarahin sebentar pointer mouse ke link di atas yah gak bakalan tau. Intinya itu adalah pada suatu waktu di Harian Bisnis Indonesia tanggal 22/04/2008 ada berita mengenai temuan PPATK tentang temuan data transfer sebesar $ 500.000 kepada salah satu oknum pegawai pajak (YH) dari PT.FM Tbk. Dan ada seorang pegawai pajak yang merasa prihatin dengan adanya berita itu dan curhat di internet.

Jujur ya, gua aja merasa malu ma orang yang berinisial YH itu. Kalo emang dia bener melakukan hal gak terpuji itu, baiknya dipecat aja dari pajak. Bikin malu instansi aja. *ditambah lagi nama belakangnya sama lagi ma gua* . Orang yang seperti ini mungkin kurang bersyukur dalam hidupnya. Selalu merasa kurang aja. Pengin mentingin kepentingan sendiri, tapi ujung-ujungnya malah merugikan banyak pihak.

Sebagai salah satu pegawai pajak yang masih newbie ini aja gua merasa malu sama kakak kelas gua ini. Di tengah maraknya perubahan DJP lama menjadi DJP modern, ternyata malah dikotori dengan hal yang kayak gini. Apa jaman dulu masih kurang cukup ya? Gak tau deh.

Memang sih kalo modernisasi itu bukanlah hal yang mudah. Apalagi buat menghilangkan kebiasaan "jaman dulu". Meskipun gua gak merasakan langsung jaman dulu kaya gimana. Paling gak gua bisa tahu dari orang kantor di sekitar gua. Gimana gaya hidupnya, cara berpakaiannya, maupun makan siangnya apa.

Untuk para Wajib Pajak, maafkan salah satu teman kami yang khilaf ini ya. Maklum, godaan uang itu berat, apalagi yang sudah terbiasa melakukan tapi sekarang gak bisa sama sekali. Ibarat kucing, biasa dikasih lauk ikan asin, eh tiba-tiba dikasih nasi. Begitu ada kesempatan pasti nyolong ikan asin kan.

Semoga hal ini gak akan terulang lagi di masa yang akan datang. Kasihan kan yang kerja bener tapi kena cap jelek juga. Yang perlu diinget, enak di dunia belum tentu enak di akhirat nanti. Dan yang gak enak di dunia juga belum tentu gak enak di akhirat nanti.

Jujur itu gak susah kok...




0 comments: