Monday, July 07, 2008

Obrolan Sopir Angkot


"Yah, kalo sehari bisa Rp 15.000 sampai Rp 20.000 buat pungutan-pungutan mas."

"Jumlah angkot kira-kira 200-300, tapi yang narik paling sekira 200-an sehari."

"Setoran sehari sih cuma Rp 100.000, tapi ya kadang keseringan nombok, Bensin sekarang udah berapa, belum makan, rokok, calo..."

Minggu pagi menjelang siang, gua udah rapi jali (halah) duduk dengan manis di muka pak sopir (alias di samping pak sopir, bukan di mukanya ya). Dengan kaos kuning bergaris tepi biru gratisan oleh-oleh dari Jerman seharga 4.00 euro bertuliskan Sverge (kayanya artinya Swedia..).:woooh: hehehe. Dan di waktu hampir siang itu sekitar jam 11.00-an gua nikmatin semua kemacetan di pinggiran jalan merdeka, bandung yang lebih sering kita kenal dengan nama Dago.



Yep, siang itu gua naik angkot sendirian menuju Dago. Tepatnya naik angkot ijo berplat D warna kuning dengan trayek jurusan Kalapa-Dago. Dari Dipati Ukur gua langsung nemplok di depan. Pelan-pelan angkot menyusuri jalan. Monumen Perjuangan di Gazibu masih terlihat cukup ramai sama muda-mudi yang habis jogging di Gazibu, padahal udah jam 11.00. Berjemur mungkin. Di seberang kanan suasana kampus Unpad cukup lengang, karena libur. Angkot pun membelok ke kanan menuju Dago. ternyata jalanan siang itu cukup macet, mengingat ini hari liburan anak sekolah, dan banyak penduduk Jakarta yang ikut memacetkan Dago. Baru sampai depan RS St. Boromeus aja udah macet. Dan ketika masuk ke jalan utama Dago semua mobil di jalan stuck, macet gak bisa jalan. FO-FO di pinggir jalan rame semua. Episode, Victoria, Blossom, dll.. Setiap parkiran penuh dengan mobil berplat B. Oke, skipp...

Angkot pun tiba di perempatan yang ada jalan layangnya, (gua gak apal nama jalannya). Di seberang kanan, Toko Kue Kartika Sari ramai dengan pengunjung, di sebelah kiri jalan, Bank BCA sepi, tutup, libur. Tapi eh, kok ada Petugas berseragam DLLAJR? wew.. Rada aneh juga si. Pos satpam di Gedung Bank BCA itu kok malah diisi ma dia, bukan satpam. Eh dengan gerakan menyetop angkot, tuh petugas menghampiri angkot yg gua naikin dan ngasih karcis warna merah dan sopir ngasih dua lembar uang ribuan yang dikembalikan dengan 5 koin receh seratusan. Karena agak terhalang gua, pak petugas itu ngasih karcisnya lewat gua. Dan iseng gua lihat tuh karcisnya. Ada tulisan retribusi gitu, tapi gak ada nominal berapa biayanya. So:

Gua: "A, emang kalo bayar ini tiap lewat sini ya?".

Aa' Sopir: " Gak juga mas, asal kita bisa nunjukkin karcis yang bukti bayar tadi si biasanya gak ditarik".

Gua: "Mmm... sehari biasanya bayar uang ginian berapa A?"

Aa' Sopir: "Yah, kalo sehari bisa Rp 15.000 sampai Rp 20.000 buat pungutan-pungutan mas."

Gua: "Lumayan banyak juga ya A...Emang ditarikinnya dimana aja?"

Aa' Sopir: "yah kadang di terminal biasanya, kadang di lampu merah juga ma calo-calo, dipinggir jalan tadi juga. Abis kalo gak dikasih juga ya gimana ya."

Gua: "serba salah ya A... Gak sih, kok aneh aja narikin retribusi kok di pinggir jalan, bukan di terminal atau dimana gitu. Kaya gak resmi aja, A."

Aa' Sopir: "Emang biasanya udah begitu mas, mu gimana lagi. Mu cari kerjaan lain susah, ya jadi nerima aja."

Gua: "Emang jumlah angkot yang jurusan Kalapa-Dago ada berapa A? Kalo banyak kan lumayan juga pungutan begituan. Terus masuk mana juga gak tau y A?"

Aa' Sopir: "Kalo jurusan Kalapa-Dago ada lah sekitar 200-300 angkot. Cuma yang narik gak sampe segitu, paling 200-an."

Gua: "Lumayan gede tuh A, kalo sehari aja 15 ribu dikali 200, udah 3 juta sehari. Itu baru satu jalur ya A, palagi kalo semua jalur. Berapa ya..."

Aa' Sopir: "banyak mas, payah emang. Gak tahu pengurusnya gimana. Kadang teh suka mikir, juga. Udah bayar kok gak diurusin."

Gua: "Emang ada pengurusnya y A? Kalo ada berarti kudu nyetor. Emang berapa setoran sehari?"

Aa' Sopir: "Setoran sehari sih cuma Rp 100.000, tapi ya kadang keseringan nombok, Bensin sekarang udah berapa, belum makan, rokok, calo...pungutan yang kaya tadi. Ya terpaksa kalo gak nyukup nombok"

......
Dan lewat obrolan tadi, gak terasa gua udah sampe depan BIP. Terpaksa acara ngobrol itu gua tutup dengan bilang kiri dan menyerahkan dua lembar uang ribuan plus ucapan terimakasih. Gua lalu nyebrang menuju Gramedia. Di jalan gua masih mikir aja mengenai pungutan yang kurang jelas unsur penarikannya. Gak jelas karena, satu: kenapa kok mungut retribusi di pinggir jalan, gak ada tempat resmi gitu? Kedua: kok sehari bisa sebanyak itu? Yang resmi yang mana? berapa? dan sisanya kemana? Terus juga kadang gua mikir jelek, apa iya calo itu bekingannya polisi, sehingga kalo di depan lampu merah tuh calo bebas aja narikin duit dari sopir sementara polisi di pos cuma diem aja. :ha?:Nunggu setoran mungkin?

Gua tahu realita begini ini udah jamak di mana-mana. Gak cuma di Bandung atau Jakarta doang. Tapi pernah gak sih masalah kecil ini tertuntaskan? Gak pernah, dan yang ada malah makin subur. Kalo dipikir dan diitung-itung, duit 15ribu sehari dikali 200 angkot, udah 3 juta sehari. Itu sehari. Gimana kalo sebulan? 90 Juta kan. Itu dari satu trayek. Sedangkan Trayek angkot itu banyak. Itung aja sendiri deh... Masuknya kemana, penggunaanya gimana gak pernah ada yang tau. Kasian emang jadi rakyat ya... cuma buat lahan panen buat sebagian besar manusia rakus di atasnya....

Kadang gua mikir juga, kalo gua juga sering salah dan sebel ma sopir angkot. Masa jarak deket 2ribu? Tapi setelah ini juga gua jadi lebih mikir, ternyata 2ribu itu buat mereka berarti banget buat nambahin setoran. Sehingga uang yang dibawa ke rumah bisa lebih. Yang artinya bisa makan lebih enak dan (mungkin) nyicil tunggakan kontrakan...

Menurut temen2, uang itu kemana ya?

0 comments: