Wednesday, July 09, 2008

Sendal Jepit at The Office?


Slippers...
Sendal Jepit...
Swallow...
you name it!

Setiap orang kecil, tua, gede, muda, siapapun itu mulai dari pengamen sampe artis, bahkan pak SBY pun pernah make yang namanya sendal jepit. Begitu populernya sendal jepit, sampe tiap hari gua gak pernah lepas dari yang namanya sendal jepit. Di kost pake sendal jepit, di kantor pun banyak yang pake sendal jepit.Kalo kalian sempet berkunjung ke kantor gua, pasti gak bakal asing dengan yang namanya sendal jepit. Apalagi berkunjungnya ketika jam makan siang atau selepas Ashar. Sendal jepit merajalela.

Menurut gua pribadi, meskipun nyaman dipakai dan tahan lama, tapi kerasa aneh aja gitu kalo di kantor pake sendal jepit. Mana ngantornya di instansi pemerintah lagi, yang notabene formal abis. Kadang (seringkali) gua berpikir, apa segitu cintanyakah sama yang namanya sendal jepit, kok dipake terus mulai dari berangkat ngantor sampe pulang. Lha terus sepatunya dikemanain?

Sejauh pengamatan yang gua lihat dan gua alami sendiri, biasanya sepatu ngumpet di laci atau dibawah meja lengkap dengan kaus kakinya. Sepatu ini kalah bersaing dengan sendal jepit yang menawarkan kenyamanan lebih serasa gak pake apa-apa, jadi kaki kerasa adem dan bebas bau kaki....(mungkin).

Tapi kalo menilai baik gaknya pake sendal jepit di kantor itu relatif. Cuma sebaiknya kalo pake sendal jepit ya diusahakan jangan di kantor (kalo bisa). Gak enak aja kalo menemui WP yang biasanya rapi dan mengkilap sepatunya. Wp-nya rapi dan klimis, kok dilayani dengan tampilan bersendal jepit ria. Gak etis aja. Gak sopan. Kesannya kurang profesional gitu. Modernisasi kok sendal jepitan. Mungkin aja si WP ketika bertemu diem, tapi dalem hati juga lebih mungkin merasa kalo mereka kurang dihargai. Padahal di instansi pemerintah yang kesan formal seharusnya gak begitu. Hal ini bertolak belakang banegt sama citra modern yang sedang seriusnya dibangun oleh instansi tempat gua bekerja.

Memakai sendal jepit adalah hak setiap orang, cuma yang perlu diperhatikan disini adalah kapan dan dimana mengenakannya. Sebaiknya sih, jika hari itu ada janji dengan WP (janji pembahasan sengketa, bukan janji nego lho), usahakan memakai sepatu ketika menemuinya. Setelah pertemuan selesai, baru bisa pake sendal jepit. Memang sih terkesan repot, apalagi kalo ada WP dateng berkali-kali. Sudah pasti kudu sering pake-copot sendal jepit, berganti dengan sepatu. Tapi itu lebih baik daripada nama baik dan profesionalitas dicap jelek hanya karena sendal jepit. Sekecil apapun itu, penampilan itu tetap memegang peranan penting dalam menjalani pekerjaan yang mengharuskan kita bertemu dengan orang lain.

Well, udah jam 5 sore nih, waktunya gua melepas sendal jepit dan menggantinya dengan sepatu...:wave:

0 comments: