Monday, August 04, 2008

fenomena bike to work...

seiring isu global warming yang semakin menghangat (bahkan memanas...) tentunya membuat sebagian besar penduduk dunia mengubah pola dan gaya hidupnya selama ini. kemacetan yang mencapai titik parah terjadi di seluruh kota besar di dunia. belum lagi efek polusi udara yang ditimbulkannya. juga kenaikan harga minyak dunia. semua itu membuat kita semua harus bertindak tidak hanya untuk diri sendiri, tapi juga untuk dunia. agar kehidupan dapat berjalan terus dan kita masih bisa menikmatinya...

sekarang ini lazim kita dengar istilah bike to work, alias bersepeda ke kantor. cukup dengan mengayuh sepeda kita bisa mencapai kantor. sehat dan murah, itu yang didapat. tetapi ada perlunya juga kita melihat dari dua sisi, baik dan buruk. meskipun gua yakin banget bahwa segi baiknya jelas lebih banyak daripada negatif, tapi gak ada salahnya kalo gw sedikit nyentil disini, terutama mengenai fenomena bike to work ini di jakarta.


kita semua tahu kalo jakarta itu adalah kota metropolitan. sebagian besar suku bangsa di Indonesia ada di jakarta. bekerja mencari nafkah. ada yang sukses dan ada juga yang kurang beruntung. semua ada di jakarta. dengan predikat ibu kota dan kota metropolitan yang diperkuat dengan kawasan bisnis dimana-mana, tentu menimbulkan permasalahan tersendiri. kemacetan, polusi, kriminalitas, menjadi hal yang umum di jakarta. berkaitan dengan isu global warming, tentunya jakarta menyumbang polusi yang tidak sedikit. kemacetan parah mengakibatkan banyak kendaraan tidak bergerak. dan selama keadaan macet tersebut, tentu tidak sedikit gas karbon hasil pembakaran mesin yang keluar ke udara bebas. hitung saja jika semenit, sejam, sehari, bahkan seminggu. belum lagi jika dinilai secara ekonomis. setiap kemacetan tentu membuat konsumsi BBM semakin besar, yang berakibat semakin besarnya pengeluaran kantong.

salah satu solusi yang sekarang menjadi tren untuk mengatasi masalah di atas adalah bike to work. bersepeda ke kantor. dengan bike to work (b2w) tentu banyak manfaat positif yang didapet. yang pertama, ya badan menjadi sehat. karena dengan b2w tentu mau gak mau kita harus genjot sepeda biar sampe kantor, kalo gak genjot ya gak bakalan sampe kantor. udah gitu b2w bisa membiasakan kita bangun lebih disiplin dan lebih pagi. soalnya kudu berangkat lebih awal karena kecepatan sepeda kan beda dengan mobil dan sepeda motor. udah gitu jalannya juga biasanya nyari jalan tikus. yang kedua tentunya selain sehat juga kadangkala lebih cepat, sebab gak bakal kena macet ataupun three in one. banyak jalan menuju roma, banyak jalan tikus menuju kantor. yang ketiga, yang jelas lebih hemat karena sepeda gak pake BBM, tapi pake kaki. jadi gak perlu ngantri di SPBU lagi, paling juga ngantri di warteg. jadi pengeluaran untuk BBM bisa ditekan semaksimal mungkin. kan lumayan, penghematannya bisa buat nabung atau nambah jatah makan. yang keempat, dengan b2w rutin kita semua dapat berpartisipasi aktif memerangi dampak global warming, mengurangi polusi di jakarta. dan bukan gak mungkin usaha kita diikuti orang lain.

ok, itu dari sisi positif yang gua bisa lihat dengan kasat otak. tapi gua yakin banget kalo b2w itu adalah solusi yang paling mungkin buat saat ini, tinggal penyebarluasan aja supaya semua sadar bahwa bumi kita ini sedang sakit. lanjut ke sisi jelek yang bisa gw liat adalah. satu, sekarang ini kalo mau ikut b2w terkesan kudu punya duit banyak, soalnya sampe sekarang gw belum pernah liat b2w yang sepedanya biasa2 aja. yang gw lihat seringnya pake sepeda yang mahal bermerk, yang belum lama ini gw main ke situsnya ketahuan kalo harganya di kisaran dua jutaan ke atas. jadi buat pekerja kantoran biasa, tentunya bakalan kerasa buat beli sepedanya doang. padahal untuk mencapai standar keamanan di jalan minimal kudu punya helm, pake sepatu, ataupun kalo bisa pake lampu belok, belum kalo kehujanan kudu pake tas khusus, belum pelindung badan, dll. semuanya itu lumayan mahal buat pekerja kantoran biasa. yah contoh b2w paling murah dan gak keliatan b2w adalah pedagang di pasar yang bawa dagangan pake sepeda. mungkin mereka pun sebenarnya termasuk dalam komunitas b2w ini kali ya, bahkan sebelum gerakan b2w itu ada di jakarta. bahkan di jawa sana (jateng, diy dan sekitarnya) b2w ini udah ada sejak lama. gua pernah merasakan gimana b2w tapi tidak dalam nama b2w melainkan b2s (bike to school).

yang kedua negatifnya adalah kurang aman, apalagi di jakarta ini. udah gak ada jalur khusus, ditambah pengendara motor maupun mobil yang membahayakan pula. pernah gua lihat salah satu b2w goers terserempat mobil dan jatuh. perlu insting dan keterampilan khusus buat b2w di jakarta ini, apalagi jika akan menyeberang persimpangan. hal ini jugalah yang bikin gua mengurunkan niat buat b2w. belum berani, masih takut keserempet mobil motor. mending kalo yang nyrempet mau berhenti dan bertanggungjawab. lah yang ada biasanya paling ditinggal kabur. wadoooh...

padahal terlepas dari sisi negatif tersebut, b2w ini perlu digalakkan. soal mahal atau tidak, sebenarnya semua itu merupakan investasi masa datang, bandingkan dengan biaya yang dikeluarkan untuk konsumsi BBM. cuma tinggal kesadaran aja dan niat nabung (ini yang susah..hehhe). soal aman dan gak memang ini yang seharusnya menjadi perhatian kita semua. mungkin sudah saatnya pemerintah membuat jalur khusus sepeda. bukan tidak mungkin jika sudah ada jalur sepeda, masyarakat pekerja jakarta akan beralih ke sepeda sebagai moda transportasinya. dalam jangka waktu lama, bukan tidak mungkin juga polusi di jakarta semakin berkurang..

yah semoga...

maaf kalo tulisan ini gak berkenan di pembaca. ini cuma sharing gw aja yang belum berani untuk b2w, lebih tepatnya belum ada dana lebih untuk b2w. hehehe...

salut gw buat komunitas b2w se-Indonesia.


3 comments:

sapimoto said...

Memang bagus program bike to work ini, tapi untuk di Jakarta saya kok pesimis. Jalanan sudah terlalu berasap, lalu lintas juga sudah sangat padat, apakah masih ada sisa jalan untuk sepeda?

Panda™ said...

hihihi...idem sama sapimoto :D
kalo bike to work di Jakarta bakal gak aman, polusi, macet, rawan kecelakaan...duh...biar sukses, kegiatan kayak gini nih harus didukung besar-besaran oleh pemerintah, disertai Undang Undang yang mengaturnya...maklum, sebagian besar rakyat kita masih kurang sadar...kalo gak gitu ya gak bisa jalan, dijamin dehh...

weleh, ngomong opo aku... :D

Panda said...

idem jg deh..
abisnya kapan lagi kalo bukan sekarang ?

*kayak iklan yah ? *kaburrrrrrrrrr:D