Tuesday, September 23, 2008

Phone Marketing Esia

sore ini, kembali lagi mental konsumen saya terusik oleh deringan hape CDMA di kantong celana bagian bawah (mepet-mepet). di layar tertera 4 nomer, yang pasti bukan nomer buntut atopun nomer togel. oke, demi keamanan 4 nomer tersebut gak akan disebutkan. awalnya sih nomer ini udah nelpon sebelumnya pas saya ngecek surat yang saya bahas di postingan sebelumnya. cuma saya reject karena dipikir paling cuma iklan nada sambung.dan kedua kalinya nomer itu telpon barulah saya angkat.

ternyata yang menelpon saya adalah mbak-mbak phone marketing. FYI, phone marketing adalah jualan barang lewat telepon. menawarkan barang yang dijual kepada orang yang datanya ada pada mereka, makanya mereka bisa tahu nomer telepon kita.

berikut ini adalah resume percakapan saya dengan mbak-mbak phone marketing...apa yang saya tuliskan apa adanya saja, seinget saya. mumpung ingetan saya masih anget



sayah: "haloh..." *bingung dikirain penawaran nada sambung, kok suara mbak2*

mbak2: "selamat sore, dengan pak Tedy?"

sayah: "iya betul, maaf ada apa ya?"

mbak2: "saya dari Esia, ingin menawarkan program perdana untung. dengan program ini bapak tidak perlu mengganti nomer, karena biasanya nomer sudah tersebar ke teman-teman"

sayah: "mmm..." *nggak dengerin dengan jelas*

mbak2: "iya bapak, dengan paket perdana spesial ini, meskipun gak pake telor, bapak Tedy bisa mendapatkan keuntungan-keuntungan yang gak bisa didapetkan di program promosi lainnya. dengan perdana ini bapak gak perlu ganti nomer, tinggal aktifkan aja seperti biasa. selain keuntungan gak perlu ganti nomer, bapak juga bisa mendapatkan telpon lokal gratis sesama Esia selama 6 bulan penuh sejak tanggal pengaktifan perdana ini. oh iya, ada juga perlindungan asuransi selama 3 bulan sejak tanggal pengaktifan dar asuransi Cigna. "

sayah: "mmm..." *gak tertarik, mencari cara menutup pembicaraan*

mbak2: "semua itu cukup dengan 25ribu saja bapak. baik, bagaimana pak tedy, alamatnya di pondok safari.."

sayah: "sebentar mbak, telponnya itu cuma lokal ya? percuma dong, soalnya saya lebih banyak melakukan panggilan interlokal ke Bandung. kebetulan isteri saya di Bandung. gak ngefek dong.." *seneng dapet alesan yang masuk akal*

mbak2: "kan bisa di GOGO pak. tetep bisa gratis kan." *ngeyel*

sayah: "lho, gimana. kalo di GOGO berarti saya harus ke Bandung dong, ya sama aja mbak. kalo gratis interlokal saya mau.." *ikutan ngeyel*

mbak2: "kan gratis pak. kapan lagi ada perlindungan asuransinya. dari Cigna lho. " *masih merajuk-rajuk*

sayah: "asuransinya gak perlu pake premi kan mbak?"

mbak2: "oh, gak perlu pak. cuma dengan beli perdana Esia ini langsung dapet asuransi"

sayah: "mmm,..yakin mbak gak ada ketentuan terselubung di belakang?" *mencoba berhati-hati*

mbak2: "ya gak ada lah pak. yang pasti bapak cuma bayar 25 ribu ketika kurir datang ke alamat bapak. jadi alamatnya dimana pak? di jl.pondok safari...?"

sayah: "tapi percuma dong mbak, bentar lagi kan mudik. Kalo mudik esia saya ta matiin. di purworejo kan gak ada Esia"

mbak2: "ada kok pak. ada.. purworejo itu kan di Jawa Tengah kan?" *mencoba meyakinkan padahal gua udah tau kalo di kota kelahiran gua gak ada Esia*

sayah: "masa sih, setahu saya dari situs Esia, di jateng cuma Semarang sama Jogja mbak. percuma kan saya gak pake.."

mbak2: "bisa pak. jadi gimana saya kirim ke..." *kepotong*

sayah: "maaf mbak, ga usah aja mbak, saya rasa gak begitu perlu. palagi saya biasa telpon interlokal. gak kerasa benefitnya buat saya mbak. terus di kota saya juag gak ada sinyal esia..oh iya mbak sekalian, kenapa si esia kalo telpon amlem putus2?"
*sampe sini gua udah duga mbaknya akan menjawab ada perbaikan jaringan*

mbak2: "iya pak, kami sedang mengadakan perbaikan jaringan sehubungan dengan peningkatan kualitas kami, jadi komunikasi memang kadang terganggu"

sayah: "kok alesannya sama sih mbak sama operator kalo saya telpon. dan itu berulangkali lho" *tuh bener kan*

mbak2: "emang di daerah mana pak?"

sayah: "Bintaro, mbak. masa daerah sekelas Bintaro sinyal esia putus melulu.saya sudah sempat berpikir mau ganti Flexi lho mbak. dan bahkan pernah nulis surat pembaca berkaitan drop call tadi, untung gak dimuat karena mungkin udah banyak kali ya yang komplainnya sama dengan saya."

mbak2: "begini bapak, untuk tiap daerah memang BTS-nya berbeda, kadang ada yang lemah sinyalnya. maaf bapak, perdananya jadi atau gak?"

sayah: "maaf banget mbak, gak dulu deh. gak kerasa manfaatnya..maaf banget ya"

mbak2: "ok, pak, terimakasih" *dan langsung menutup telepon*

sayah: "ya..." *tuuut..tuuut*

dan akhirnya perjuangan panjang mencoba menolak penawaran phone marketing berakhir dengan kemenangan saya sebagai konsumen. menolak dengan tegas. meskipun seringkali saya tidak tega, tapi apa mau dikata. menurut saya phone marketing itu merupakan trik-trik penjualan yang merugikan konsumen karena informasi yang diberikan seringkali tidak lengkap dan hanya menyebutkan keuntungannya saja. sebagus apapun itu phone marketing, buat saya adalah a big no.

buat pengguna Esia, jika menerima telepon yg bersifat phone marketing, ada baiknya anda tenang dan berpikir lebih jauh lagi. apakah anda membutuhkan barang atau jasa yg ditawarkan atau tidak. sebab jika anda hanya memikirkan dari segi keuntungan yang disebutkan saja, anda akan kalah mengingat waktu yang anda punya untuk berpikir cukup singkat. jadi hanya ada dua pilihan jika menanggapi phone marketing. ya atau tidak! sekali lagi buat saya adalah a big no.

NB: yang bikin saya sebal adalah kok bisa-bisanya info alamat KTP saya mereka bisa tahu? pasti ada kerjasama dengan pihak lain. maka sebagai konsumen berhati-hatilah. jangan takut untuk menolak. itu hak kita sebagai konsumen....

semoga bermanfaat...


5 comments:

koko said...

welcome to world with no privacy :D

ipied said...

heheh... iya tuh...apalagi kalo bisa tahu data pribadi kita di katepe, tapi mbaknya kan dah tahu. kok bisa2nya nelpon buat nanya lagi alamatnya dimana kan bodoh deh kalo gt.....

Ghozy's Mom said...

hmmm... keluhan yang sama... sebagai pengguna operator telpun yang sama...

Ratie said...

Malesin banget emang klo dapet telepon2 penawaran gtuh.. Jadi mikir, emang ada yah yang jadi tertarik trus beli???

Btw, salam kenal tedy! Gw boleh add plurk lo gaaaa? :D

miss. july said...

Wah... telat banget... saya baru aja kena yang begituan. Tadi sore esia perdananya sampe ke rumah dan saya harus bayar 25 ribu ke kurir. Karena saya curiga, saya langsung browsing untuk cari informasi dan ketemu blog anda. Thanks anw, infonya. Saya udah mikir kalo ini sejenis penipuan memang, pada saat telp nya yang ke dua. Abis..., nawarinnya maksa gitu. udah suara n informasinya ga jelas, Awalnya bertanya alamat, saya pikir cuma klarifikasi data karena waktu registrasi memang pake data bapak saya. Taunya ujung-ujungnya saya di klaim setuju untuk pesan kartu perdana itu karena sudah memberi alamat...
Awalnya dia bilang hanya programnya saja, tidak pake nomor baru, tapi ditelp nya yang kedua ternyata kartu perdana, lah... piye tho!!!
Sekalian di posting juga deh ni, 4 digit nomor yang menghubungi saya. Biar tidak lebih banyak yang tertipu : 6483.
trus nomor yang mengaku dari esia: 91853885.
Kira-kira begitulah..