Monday, October 27, 2008

Reality Show?

Sebenernya gak penting banget buat saya mencoba buat membahas reality show. Sebab tanpa saya jelaskan sekalipun anda –and a semua pasti udah tau reality show itu apa. Reality berarti kenyataan, show berarti acara. Singkatnya reality show itu acara kenyataan, kenyataan yang dijadikan acara, acara yang menggambarkan kenyataan (semoga anda-anda semua gak makin bingung hehe). Intinya reality show itu mengemas suatu kejadian nyata untuk ditayangkan langsung di televisi tanpa melalui editing tertentu.

Masih inget reality show Katakan Cinta? Uang Kaget? Ataupun HTS?

Gak usah malu buat jawab iya saudara-saudara, lha wong saya aja inget, secara dulu saya masih muda, masih remaja, masih demen ama yang namanya cinta, masih sixpack (baca: kerempeng) dan belum semontok sekarang, dan yang pasti masih demen minta duit jajan ma orang tua (hahaha).

Seingat saya, tiga reality show di atas lah yang menjadi tonggak awal menjamurnya reality show di televisi sekarang ini. Saya inget banget waktu itu tiap hari saking hebohnya ada aja iklannya. Saking hebohnya pula saya pernah bermimpi dapet uang kaget 10 juta yang kalo saya bener-bener dapet akan langsung saya belikan emas atau bahkan dollar sekalian, dan akan saya jual saat dollar naik,seperti sekarang ini. Tapi untungnya itu Cuma mimpi, duh gak tega saya ngebayanginnya. Menjadi penjual dollar saat rupiah terpuruk, pengkhianat bangsa yang mengatasnamakan keuntungan pribadi. Yang ada dipikirannya mungkin dia gak mau merugi, padahal dengan aksi yang mungkin dilakukan oleh semua pemegang dollar, malah bisa membuat kacau pasar dan semakin merontokkan nilai rupiah.


Ok, berhubung saya bukan faisal basri ataupun ibu Sri Mulyani, saya gak akan membahas keadaan ekonomi sekarang, gak ada manfaatnya saya bahas. Yang saya takutkan malah akan membuat anda-anda semua menjadi semakin panic dan stress, terus gak bisa tidur gak doyan makan kecuali laper, gak mandi kecuali gatel, gak konsen ngeblog, gak napsu nge-plurk, atau bahkan gak napsu makan. Kalo itu baiknya anda beli obat cacing sekalian.

Semua ini berawal dari weekend kemaren yang ingin saya habiskan dengan belajar. Mengingat sejarah perkuliahan yang memang membutuhkan kemandirian belajar dari mahasiswa itu sendiri jika ingin sukses dalam ujian, maka saya meniatkan diri untuk belajar. Yak, belajar. Pertama belajar memisahkan fotokopian modul dan buku serta artikel yang saya dapet dari internet dari setumpukan berkas tak bertuan di ruang tamu (please just…don’t imagine), kemudian belajar mengelompokkan kertas-kertas tersebut menurut matakuliahnya masing-masing. Ketiga saya belajar bersabar. Bersabar dalam memasak mie rebus dengan kompor listrik 600 watt dengan daya 450 watt. Bersabar buat bolak balik kamar ke meteran depan hingga belajar menentukan mana yang lebih dulu dinyalakan supaya listrik gak njetrek (down) berkali-kali. Dan akhirnya saya mendapatkan formula ketika njetrek terjadi lagi. Pertama saya nyalakan computer dulu dengan segala keluarganya (CPU, monitor, stabilizer, speaker, TV tuner, wifi, hotspot, LAN…maaf tiga item terakhir hanya khayalan). Sisanya kulkas, lampu, kipas angin, AC, serta lampu taman depan (maaf sekali lagi, dua ite terakhir Cuma banyolan).

Setelah semua ritual selesai, bukan semangat belajar yang saya dapet. Yang ada malah napsu pengin nonton tipi. Kapan lagi saya nonton tipi kalo gak pas weekend? Senin- jumat 07.30-17.00 di kantor, sisanya sampe 22.00 di kampus. Meletus….
Dan saya pun mulai mencet sana mencet sini. Semua channel saya scan dulu, apakah termasuk kategori layak tonton, najis, amit-amit ndangdut, sinetron Indosiar yang banyak makhluk aneh dan kerajaan pake nyanyi india segala, dan reality show. Yep, reality show. Kayanya seru aja nonton reality show pas weekend. Refreshing my mind… meski kadang saya mesti berpikir positif kalo itu beneran real, gak dibuat-buat, dan yang tabok-tabokan atau nangis Bombay itu juga beneran, bukan karena nangis pake obat tetes mata. Ya begitulah..

Kalo gak salah jam menunjukkan jam 16.00, dan channel saya tertuju ke global TV kalo gak salah. Dan waktu itu yang bikin saya tertarik adalah ada rebut-ribut gitu. Si cewek diperebutkan dua cowok. Sebenarnya yang inisiatif ikut acara (sekali lagi) kalo gak salah CLBK (CInta Lama Bersemi Kembali) itu si cewek. Si cewek udah punya cowok baru, Cuma dia pengin balik ke cowok mantannya. Dan dia ngajak mantannya jalan, eh malah kepergok ma cowoknya yang baru. Dan akhirnya dua cowok itu rebut. Wew…seruu. Tonjok-lari-tonjok-lari berlangsung begitu aja tanpa ada editan. Persis tinju, si pembawa acara misahin, terus mereka rebut lagi, dan kalo dirasa udah makin parah, baru dilerai. Sementara cameramen ya sebodo amat, mereka gak perduli dan tetep ngarahin kamera gitu. Duh, jadi gemes..gemes ama ceweknya. Cakep si relative, jelek itu mutlak. Kalo menurut terawangan saya, nad gak cocok jadi tukang ojek, cocoknya jadi tukang becak..ehh…maksudnya menurut terawangan saya yang jadi masalah adalah si cewek. Udah tau dia masih ada hubungan sama si cowok baru, eh dia malah ngajak balik mantannya. Kan dodol. Pengin untung doang. Yang kasihan mantannya itu, dia sampe dikeroyok sama cowok baru cewek itu karena si cewek tiba-tiba mutusin sepihak. Beuh..seru pisan ah. Cuma saya kecewa sama ceweknya yang seolah-olah gak bersalah gitu. What a cute devil she was… terus kecewa juga sama cowok barunya yang maen keroyokan gitu aja…ayam banget...

Satu yang gua tangkep dari sini, sebelum memulai kembali hubungan lama, sebaiknya selesaikan dulu hubungan yang ada sekarang dengan baik-baik dan jangan sepihak, yang ada malah jadi salah paham. Ini berlaku buat cewek maupun cowok. Bedanya Cuma kalo mesti berantem, cowok tonjok-tonjokan, kalo cewek jambak-jambakan seolah saling nguji kuatan rambut siapa.

Reality show kedua adalah Playboy Kabel. Acara yang dibenci banget sama PPSI (Persatuan Playboy Seluruh Indonesia) sebab seringkali memojokkan mereka. Pake pancingan pula, penggoda yang umumnya (pasti sih) lebih cantik dan lebih seksi dari cewek mereka. Istilahnya kalo kucing dikasih ikan asin ya embat aja. Selama menerawang acara ini, sebagian besar cowok terjebak. Padahal kalo mereka mau lebih jeli , mikir pake logika, bukan mikir pake napsu. Harusnya mereka sadar kalo mereka dijebak. Coba aja perhatiin cirri-ciri sebagai berikut yang biasa dilakukan di playboy kabel:

1. Kalo si cewek (penggoda) terlalu agresif dalam bertanya. Sebagai cowok, anda kudu lebih hati-hati, jangan napsu melulu. Paling gak berusaha cool aja dan jangan sampe terjebak ke permainan. Apalagi kalo udah nanya : “nanti ada yang marah gak?” dan semacamnya yang intinya nanya langsung “kamu udah punya pacar apa belom?”.

2. Ketika sedang berdua dengan cewek (penggoda), hape mu tiba-tiba berdering dan asalnya dari cewekmu. Usahakan jangan panic, hal itu malah membuat anda semakin terjebak. Jawab aja dengan cool. Mungkin hal ini bisa dilakukan kalo ditanya sama siapa. Bilang aja sama temen cewek kantor rame-rame atau temen cewek kampus rame-rame.

3. Usahakan jangan marah dan emosi ketika kepergok. Keliatan banget kalo anda salah. Usahakan tetap tenang dan gak usah berlagak nunjuk-nunjuk kamera seperti yang selama ini dilakukan oleh cowok yang kepergok. Alih-alih begitu mending ngomong aja langsung ke si cewek, kenapa harus pake cara begini. Tapi pelan aja gak usah emosi, apalagi kalo sampe disiram jus. Anggep aja ujan. Anggep aja itu modal buat jadi model iklan. Kan lumayan tuh muka keshooting.

4. Yang paling pamungkas si, jangan mudah tergoda dengan cewek lain, gak perduli dia lebih cakep, lebih seksi, lebih kaya, apalagi kalo lebih jelek. Memang sekarang ini mencari cowok setia itu susah. Tapi sebaliknya mencari cewek setia juga susah. Cewek-cowok tuh sama aja. Punya napsu. Makanya sekarang mending kalo ada masalah yang mengganjal diomongin berdua aja. Apapun resikonya, itu emang harus terjadi. Pengecut banget kan kalo gak berani ambil resiko? Daripada makin parah, mending diomongin aja berdua dulu. Yah kecuali anda-anda selain mau ngetes atau putus juga pengin dapet duit (hadiahnya lumayan, minimal 1.5 juta buat pelapor dan korban).

Selanjutnya saya tetep gak bersemangat belajar dan kembali terbuai dengan reality show “ jika aku menjadi “ yang berisi tentang usaha seseorang yang ingin merasakan penderitaan dan beban hidup orang lain dengan terjun langsung tinggal bersama orang tersebut. Biasanya yang menjadi sorotan adalah pasangan kakek-nenek yang hingga masa tua masih bekerja dengan keras, namun penghasilan yang didapatkan gak sebanding dengan usaha yang dikeluarkannya. Reality show ini mengajak saya dan kita semua untuk lebih bersyukur dengan apapun keadaan kita sekarang ini. Sebab di tengah ketidakberuntungan kita, ternyata masih banyak, jauh lebih banyak yang kurang beruntung di bawah kita. Saya yakin anda-anda yang sempet membaca tentu lebih beruntung ketimbang mereka yang untuk makan dengan layak sehari-hari saja sulit. Kita masih punya sedikit yang disisihkan untuk sekedar berinternet ria. Entah itu browsing, blogging , maupun searching. Mereka? Tanya saja pada diri anda-anda sekalian.

Jika kedua reality show pertama lebih menekankan kepada hubungan percintaan, dan reality show ketiga tadi menekankan pada hubungan social, reality show yang keempat ini lebih universal dan umum. Meskipun namanya terdengar aneh, “termehek-mehek” alias menangis tak kunjung henti, tapi reality show ini cukup menarik. Dengan penggabungan unsur penyelidikan, penelusuran target, hingga akhir cerita, semua kadang membawa penonton penasaran. Meski intinya adalah pencarian orang, acara ini lumayan menarik. Sebab mencari orang yang sudah lama tidak kita ketahui adalah hal yang sulit. Akan tetapi tim reality show ini mampu mencari hingga ketemu.meski kadang akhir cerita ini seringkali menyedihkan. Terutama ketika yang dicari ternyata sudah meninggal dunia, bisa membuat mereka yang sensitif menangis. Makanya acara ini diberi title termehek-mehek.

Well, reality show memang salah satu jenis hiburan televise. Namun dibalik itu semua, jika kita cukup bijak, sebenarnya cukup banyak pesan yang dapat kita ambil.
Selanjutnya saya tetep gak bersemangat belajar dan kembali terbuai dengan reality show “ jika aku menjadi “ yang berisi tentang usaha seseorang yang ingin merasakan penderitaan dan beban hidup orang lain dengan terjun langsung tinggal bersama orang tersebut. Biasanya yang menjadi sorotan adalah pasangan kakek-nenek yang hingga masa tua masih bekerja dengan keras, namun penghasilan yang didapatkan gak sebanding dengan usaha yang dikeluarkannya. Reality show ini mengajak saya dan kita semua untuk lebih bersyukur dengan apapun keadaan kita sekarang ini. Sebab di tengah ketidakberuntungan kita, ternyata masih banyak, jauh lebih banyak yang kurang beruntung di bawah kita. Saya yakin anda-anda yang sempet membaca tentu lebih beruntung ketimbang mereka yang untuk makan dengan layak sehari-hari saja sulit. Kita masih punya sedikit yang disisihkan untuk sekedar berinternet ria. Entah itu browsing, blogging , maupun searching. Mereka? Tanya saja pada diri anda-anda sekalian.

Jika kedua reality show pertama lebih menekankan kepada hubungan percintaan, dan reality show ketiga tadi menekankan pada hubungan social, reality show yang keempat ini lebih universal dan umum. Meskipun namanya terdengar aneh, “termehek-mehek” alias menangis tak kunjung henti, tapi reality show ini cukup menarik. Dengan penggabungan unsur penyelidikan, penelusuran target, hingga akhir cerita, semua kadang membawa penonton penasaran. Meski intinya adalah pencarian orang, acara ini lumayan menarik. Sebab mencari orang yang sudah lama tidak kita ketahui adalah hal yang sulit. Akan tetapi tim reality show ini mampu mencari hingga ketemu.meski kadang akhir cerita ini seringkali menyedihkan. Terutama ketika yang dicari ternyata sudah meninggal dunia, bisa membuat mereka yang sensitif menangis. Makanya acara ini diberi title termehek-mehek.

Well, reality show memang salah satu jenis hiburan televise. Namun dibalik itu semua, jika kita cukup bijak, sebenarnya cukup banyak pesan yang dapat kita ambil.

1. Jika tidak ingin dcap sebagai playboy, ya berlakulah setia.
2. Jika ingin kembali pada mantan, selesaikan masalah dengan yang sekarang.
3. Jangan terlalu banyak menengok keatas, masih banyak yang kurang beruntung di bawah kita.
4. Jangan sampai putus tali silaturrahmi dengan kerabat, teman, maupun oran yang perna kita kenal.
5. Jangan kebanyakan nonton reality show, nanti jadi malas belajar.
6. Reality show bukan cara mendapatkan uang dengan mudah dengan manampilkan masalah anda di televisi. Itu hanya hiburan. Jangan dijadikan sebagai jalan kelauar permasalahan.

Sebenernya satu yang masih mengganjal di benak saya mengenai reality show ini, terutama yang berkaitan dengan hubungan percintaan. Kenapa dalam setiap reality show tersebut, yang ditampilkan selalu cewek-cowok yang cantik dan ganteng? Apa iya semua cowok-cewek ganteng dan cantik semua? Apa itu hanya cara supaya acara tersebut menarik penonton? Apakah ini hanya ajang promosi model? Apakah ini hanya diskriminasi wajah? Soalnya hingga sekarang ini saya gak pernah liat peserta reality show tersebut yang punya tampang pas-pasan, sudah pasti yang muncul adalah mereka yang berwajah cantik, ganteng, dan berpenampilan menarik. Dan pernah saya lihat kalo pesertanya adalah salah seorang model majalah. Ada apa? Sebab semua masalah tentang hubungan cinta tak hanya milik mereka yang cantik dan ganteng semata, tetapi milik semua orang. Jelek atau tidak.

Kalo udah begini, masih bisa disebut reality show kah?

NB: buat yang merasa jelek, jangan marah ya, mungkin suatu saat akan ada reality show “ katakan saya ganteng”



3 comments:

ipied said...

lah kok... panjang mata bacanya, weh ternyata kamu pengamat stupid box yang baik ya... hehehehe...aku dah lama gak ntn tivi, gak sempet. bahkan wiken pun, hihihihihiii...

cipu said...

Kalo ada reality show yang mereknya "Katakan saya ganteng" , mungkin saya mau daftar pertama deh, hahahaa

diary of big-little-girl said...

reality show sekarang mah kebanyakan skenario mas.. palsu.. dan herannya banyak bgt org indonesia yg mau di bego2in dan teteb nonton tuh acara2 (termasuk saya ternyata..heheheh)