Tuesday, September 29, 2009

Gurihnya Bubur Ayam Jalaprang

Siapa yang tak kenal bubur ayam? Makanan praktis yang terbuat dari beras yang ditanak lama hingga menjadi lembut dan biasanya disajikan dengan kerupuk dan suwiran daging ayam. Kandungan karbohidrat yang mengenyangkan membuat bubur jadi favorit sarapan pagi. Oleh karena itu biasanya tukang bubur sangat jarang berjualan di malam hari.

Tapi ternyata ada juga bubur yang dijual malam hari. Beberapa waktu yang lalu saya mencobanya. Terpampang jelas di gerobaknya jika bubur dijual mulai pukul 17.00 hingga pukul 24.00. tempat penjualannya pun terkesan sederhana. Hanya sebuah gerobak dengan dua kursi dan dua meja kayu untuk tempat bersantap. Letaknya pun di pinggir jalan raya, tepatnya di pinggir Jl. Dipati Ukur, Bandung. Membuatnya mudah dicari saat perut minta diisi sementara waktu telah larut. Nama bubur ayam itu adalah Bubur Ayam Jalaprang


Bubur Ayam Jalaprang disajikan sederhana saja. Bubur disajikan dalam mangkok, ditaburi irisan cakwe, suwiran daging ayam, potongan seledri, dan bawang goreng. Sebagai pelengkap disediakan sambal yang pedas dan kerupuk. Untuk tambahan ada juga telur dan ati ampela. Jika pertama kali melihat mungkin kita akan berpikir rasanya biasa saja. Tapi jika sudah masuk ke mulut, sensasi rasa gurih bercampur pedas dan hangat bisa memuat ketagihan akan suapan selanjutnya. Waktu itu saya memesan seporsi bubur ayam biasa, sementara istri memesan bubur ayam ati ampela. Dan dua-duanya enak. Meski tanpa kuah gurih maupun aksesoris penambah rasa lainnya. Paduan gurih dari bubur bertemu dengan gurih asin irisan cakwe, wangi seledri, lembut suwiran ayam, semakin nikmat dengan pedasnya sambal dan renyahnya kerupuk. Rasa hangat, gurih, asin, pedas, bercampur jadi satu. Membuat ketagihan suap demi suap hingga hanya tersisa mangkok kosong. Sebagai penetral rasa di lidah, segelas air putih hangat rasanya cukup menuntaskan semuanya.

Kesimpulan akhir, saya nyatakan kalo bubur ayam ini enak dan patut dicoba. Tak hanya enak, kebersihan penyajian bubur ayam jalaprang ini terjaga meski dijual di pinggiran jalan. Sperti tag line yang ditawarkan: gurih, sehat, dan halal. Satu lagi, untuk merasakan hangatnya bubur ayam ini, tak perlu kuatir soal harga. Yang pasti terjangkau. Mulai dari Rp 6.000,- untuk bubur ayam biasa hingga Rp 9.000 untuk bubur ayam spesial.

Penasaran mencoba? Silahkan main ke Jl. Dipati Ukur Bandung. Letaknya dari arah Simpang di seberang kanan jalan setelah pool Citi Trans. Cari saja gerobak cokelat khas dari kayu jati bertuliskan bubur ayam jalaprang di kacanya. Cabang lainnya pun sudah menyebar di Bandung. Untuk info cek disini.

19 comments:

Fenty Fahmi said...

suka bubur ayam (mmm)
tapi kalo lagi penggeeenn banget, kalo enggak ya rada bosen :p

mayasari said...

menu sarapan favorit.... (mmm)

Bandit Pangaratto said...

mau.. mau mau.... :D

ipied said...

wahhhh enak tuh enak.... aku paling suka bubur ayam yang gak banyak kuah kalo perlu cuma kecap asin aja atau kaldu. paling gak suka bubur dengan kuah kari yang kuning itu eneg makannya ;))

Wisata Riau said...

enyak,,,,,enyak,,,,,,,
meau..mau..... hehhehe
salam kenbal sobt...

Mari Kenali dan Kunjungi Objek Wisata di Pandeglang
Kenali dan Kunjungi Objek Wisata di Pandeglang

ernut said...

permisi numpang ngences....(kepingin)

pelangi anak said...

Wuih...yummy-yummy...
kalau gak ada ayamnya masih enak nggak yah...ada nggak yang pake keombinasi selain ayam (daging), karena kami vegetarian he...he..he...

dhodie said...

Saia suka cakwe-nya... apalagi kalo pedagangnya mojang bandung nu gareulis tea (ninja)

Lisha Boneth said...

jauuuhhh euyy... di bandung.. :-o

saya udh smpe ngiler2..ehhh ternyata nyarinya harus ke bandung..

mana saya lagi ngidam..
huh...
tanggung jawab massssssssss...........
x(

dya said...

eh ada ya?? biasanya abis turun Citi Trans trus tengok-tengok gitu suka ga nemu yang kira" pas di perut. besok deh dicoba kalo suami udah pulang ke Bandung, hihi. makasih infonya :)

udinnya-dyra said...

Nais inpoh Gan. makasih.
kapan kapan dicoba deh sama istri tercinta.

eskopidantipi said...

@fenty: ya jangan setiap hari, seminggu sekali kayanya pas, kaya saya :D

@mayasari: buat pengisi perut pas malem juga enak lho :P

@bandit: hayuk atuh ka Bandung?

@ipied: sok atuh dicobian, ka Bandung deui yow...

@wisata riau: lam kenal juga sobat, gak sabar mampir :)

@ernut: ngences ko numpang.. (lol)

@pelangi anak: mmm, bisa aja tinggal bilang sama abang penjualnya :)

@dhodie: makan bubur apa peuyeum?

@lisha: eheheh...mangap :P

@dya: iya, keluar dari CT jalan aja ke arah kanan terus. ga usah nyeberang...tar juga ketemu :P

@udinnya: sok atuh, dicobaa yaa :)

piazola said...

mau ditraktir (hungry)...

tikapinkhana said...

:(( wah mupeng kenapa harus dibandung, mau buburnya deliperi dunk nitip *masih enak ga yah*

Lolly said...

nama buburnya..aneh. hahahaha

Obat Herpes said...

di Tasikmalaya juga ada bubur yang gurih ko , namanya Bubur dokar . Karena berada dijalan dokar .

Obat Ginjal Kronis said...

Gambarnya bikin ngiler nih

Obat Benjolan Di Rahim said...

enak tuh kayaknya apalagi buburnya dibanyakin daun bawangnya emmh harus plus maknyoos :D

obat sipilis said...

Obat Sipilis,jual Obat Sipilis,Cari Obat Sipilis,Obat Sipilis Tradisional,Obat sipilis herbal,Obat sipilis manjur,Obat sipilis alami,Obat sipilis pada pria,Obat sipilis Resep dokter,Pengobatan penyakit sipilis yang ampuh